Search

Pradita Rahman

Long Road to Heaven

Category

Best Friends

Aris Maria Ulfa : My Best Roommate

Kurang lebih 4 jam sebelum sidang skripsinya si Aris nih aku nulis kayak ginian. Moga dikasi kelancaran ya buat sidangnya, Sahabatku….

Kemarin dia ngechat FB-ku. Speechless, dia bilang kalau pukul 6 sore ini dia mau sidang. Padahal sebelumnya aku gak pernah nyangka dia bakal ngubungi aku terkait hal ini. Ternyata dia masih ingat aku. Padahal nyaris 6,5 bulanan ini aku jarang banget komunikasi ama dia.

Entah apa yang dia lakuin sekarang ini. Entah ngeluyur, bobo cantik, atau mungkin lagi pusing belajar kali ya? Hihihi. Apa pun itu moga Allah ngasi kemudahan buat sidang skripsinya.

Aris itu teman sekamarku pas ngekos dari zaman aku baru masuk kuliah. Aku kenal sama tuh anak secara gak sengaja. Beberapa hari setelah pengumuman penerimaan mahasiswa baru bagi mereka yang dinyatakan lolos seleksi beasiswa unggulan.

Aku pertama kali bertemu dan kenalan sama dia di ruang kemahasiswaan kampus STIE Mandala Jember yang lama (yang saat ini sudah disulap Pak Harry jadi tempat khusus ngebatik). Perkenalanku ama si Aris lewat perantara pulpen. Nah lho, pasti penasaran kok bisa gitu! Hehehe.

Waktu jadwal daftar ulang di kampus STIE Mandala Jember setelah dinyatakan lolos program beasiswa unggulan dari BPKLN Kemdikbud RI, tuh anak udah nyampe duluan sebelum aku. Pas aku udah datang dan disuruh ngisi form daftar ulang, aku bingung mau nulis pakek apa. Aku gak bawa pulpen sama sekali.

Aku daftar ulang di kampus antara setengah niat setengah enggak. Udah tau masuk daerah kampus. Bawa note atau pulpen pun gak pernah terpikirkan. Sampe aku sukses dihujani sindiran dari petugas kemahasiswaan yang waktu itu ditangani P. Handoko. Kata beliau aku gak niat kuliah. Untung waktu itu ada cewek berhijab warna baby blue setengah ijo (kalau gak salah inget warna hijabnya). Dia yang berbaik hati meminjamkan salah satu pulpennya untukku. Waktu itu juga barulah aku tau kalau namanya Aris Maria Ulfa.

Dia sama-sama lolos program seleksi beasiswa unggulan tapi ngambil jurusan akuntansi. Berbeda jurusan denganku yang notabene lebih milih prodi manajemen bisnis karena ingin mengamankan diri. Hehehe. Secara aku gak punya basic sama sekali kalau mau masuk akuntansi. Gak lucu kan kalau aku harus bunuh diri dengan memilih prodi yang salah? Kampus ekonomi gak sebegitu kusuka pula!

Beberapa hari setelah perkenalanku itu, masuklah aku di kampus. Waktu itu aku langsung aktif kuliah dan diselingi ospek di akhir pekannya. Maklum, kudu ngejar ketinggalan. Mungkin mahasiswa reguler non beasiswanya udah masuk sekitar 2 bulanan. Sedangkan pengumuman beasiswanya baru ada sebulan setelah mahasiswa baru pada masuk kuliah. Untungnya jadwal ospek dijatah pada hari Sabtu. Jadi, aku bareng anak-anak BU lainnya sempat juga tuh menikmati masa ospek. Seminggu kalau gak salah.

Tiga hari setelah aktif kuliah, walaupun awalnya aku gak pernah ada niatan buat ngekos, aku pun mulai bingung buat cari kosan. Ternyata Tanggul-Jember kalau harus ditempuh sama angkot butuh sekitar 1,5 jam lebih, aku pun nyerah PP Tanggul-Jember setelah sebelumnya sempat PP 3 harian. Lumayan capek banget kalau harus PP Tanggul-Jember. Terlebih jadwal kuliahku padet banget. 1 minggu full.

Pas aku lagi bingung kosan, aku nanya ama temen-temen seangkatan yang sering kumpul bareng. Waktu itu Aris yang kebetulan lagi ada di dekatku bareng temen-temen yang lainnya langsung nawarin aku buat sekamar sama dia di daerah Sumatera 5 pas aku lagi cerita aku lagi kebingungan nyari tempat dan teman kos. Katanya di kamar kosnya ada 2 bed, tapi dia cuma sendirian. So, tanpa pikir panjang lagi aku mengiyakan tawarannya. Itung-itung hemat waktu dari pada harus nyari kos sendirian. Sedangkan kondisi fisikku gak mungkin banget kalau kudu PP Tanggul-Jember lagi.

Genap seminggu setelah perkenalanku sama si Aris kayak yang udah aku ceritain tadi, kami pun sekamar. Padahal sebelumnya kita ya gak saling kenal. Kebetulan banget dia ada saat aku lagi butuh pulpen dan kebetulan juga dia ada saat aku butuh kamar kos.

Berawal dari dua kebetulan yang gak pernah disengaja, kami pun mulai bisa akrab. Aku yang awalnya introvert lambat laun mulai terbuka juga. Banyak kenangan yang udah aku lewati bareng Aris. Mulai dari yang kebingungan harus nyetok air di kos karena kalau ngandelin air kran airnya gak nyaman banget buat diminum, pergi berdua cari makan di warung Bu Wahid depan kosan sekalian nyari minum sebelum kita punya galon sendiri, sampai hal-hal kecil dan ajaib lainnya yang gak bisa aku sebutin satu per satu.

Awal-awal sekamar bareng Aris jadi anugerah tersendiri, apalagi waktu itu aku sering nangis gara-gara banyak hal. Mulai dari karena gak betah diem di kosan, sampai masalah pribadi yang gak mungkin aku ceritain di sini (kalau aku ceritain, butuh banyak slide nih. hehehe).

Pas masa-masa ospek nih, Aris yang tiap pagi rajin ngebantu ngepangin rambutku. Senior pada rese sih. Anak cewek harus punya kepangan rambut. Sedangkan rambutku pendek banget. Nyaris gak bisa buat dikepang. Ini nih, ada foto kenangan pas masa-masa ospek. Pas aku masih lugu banget. Sayang kepangan di rambutku gak keliatan tuh. Asal jepret aja. Maklum, HP yang dipake belum ada kamera depannya kayak HP-HP keluaran terbaru sekarang yang semuanya pada ada kamera depannya.

10474732_361604260674247_9027237997188797460_n Ini nih yang keliatan hasil kepangan si Aris di rambutku pas masa-masa ospekku dulu:

1511252_361604334007573_4013134659286981084_n

Walau pun aku beda jurusan ama si Aris, banyak juga hal-hal lain yang aku lewati bareng dia. Pas lagi Outbond Training khusus buat anak BU, aku sempat sekelompok tuh sama Aris. Padahal ya gak disengaja.

10624585_361602764007730_7647076091231470671_nAku sempat ikut diklat UKM UKIM bareng Aris. Ya, meskipun endingnya di tahun ke dua perkuliahan aku pindah ke UKM Olahraga, aku sempat punya foto-foto bareng si Aris pas kegiatan UKM UKIM. Ini nih contohnya:10480225_361605760674097_7948594446335841673_n

10389144_361605534007453_7923735833340977014_nKalau maen bareng jangan tanya lagi. Sering tuh. Ini salah satunya:

10557271_361603464007660_5656264963529753119_nAcara kampus kayak seminar pun aku sering tuh duduk di sampingnya terus dilanjutin foto bareng kayak gini:

1381167_361604780674195_2792943289647398640_n10625019_361604674007539_1559214715842767205_n

Ngluyur pas malam pun gitu kalau lagi jenuh diem di kos dan di kampus kebetulan pas lagi ada acara:

1381660_361605104007496_1402713716542251679_nLagi ujan pun aku ya masih sempat ngeksis ama tuh anak. Foto sambil pegang payung di depan salah satu ruangan di lantai 2 kampusku yang kalau diamati bener-bener pada gak jelas kayak gini:

10687019_361604570674216_1843918477948277813_nSampai menjelang akhir masa studi pun masih ada aja kebetulan yang lain. Kita sempat satu posko pas Kuliah Kerja Usaha di Desa Pontang bareng 8 teman yang lainnya.

10632604_954157101276760_6407634071438745732_n
Ini nih foto pas aku sama Aris, Nurul, dan Marga lagi nyusun agenda KKU:
1501714_361598427341497_1701039139581255879_n
Ini pas kita lagi asyik berenang di pemandian Pontang setelah aku ngerusak camdig-nya Marga
10352199_361598880674785_7852906461910365277_n
Ini foto pas lagi mau PDKT sama perangkat Desa Pontang
10422512_409838665850806_2115290028067606737_n
Ini foto pas aku sama beberapa anak cewek yang KKU di Desa Pontang mutusin buat main di wahana bermain Dira Park
10429294_953549424670861_7445683491873313438_n
Ini foto bareng manager Dira Park pas lagi interview buat menuhin agenda KKU
10690328_344560309045309_8218278752586440449_n
Ini foto KKU pas lagi kunjungan ke UMKM pembuatan marning di Desa Pontang

Terlalu banyak hal yang aku lewati bareng Aris. Mulai yang ngekos di Sumatera 5, sampai pindah kos di Gang Kenanga pun aku masih tetep bareng dia. Konflik sama dia bisa dibilang jarang banget. Kalau pun ada paling kita cuma saling diem untuk beberapa jam. Setelah itu balik asal. Kayak gak ada apa-apa. Share kamar bareng Aris gak pernah menguras emosiku. Dia pengertian banget. Padahal seringnya aku egois banget tuh. She is really really my best roommate ever!

Aku belajar banyak hal dari dia. Mulai membiasakan diri buat hidup terjadwal, hidup hemat, dan masih banyak lagi. Cih, nyebelin. Sebenernya masih banyak yang pengen aku tulisin. Nulis kayak ginian aku malah kebawa emosi sendiri. Pengen nangis nih!

Udahan ah, dari pada aku nangis sendirian di depan PC kantor gara-gara nulisin kayak ginian. Yang jelas,

Aku cuma pengen ngucapin selamat buat sidang skripsimu, Ris…
Tetep jadi saudara cewekku ya…
Semangat…
Ini masih awal…
Kita masih harus lebih giat lagi buat berjuang ya…
Mungkin selepas ini kita gak bakal sekamar lagi kayak dulu…
Entah bakal gimana kelanjutan kisahku & kisahmu...
Kuharap kita masih bisa bertukar kabar dimana pun nantinya kita berada…

Makasih ya udah jadi teman sekamarku selama 3 tahun ini…
Makasih udah ngerti aku banget…
Kamu gak pernah komen ini itu saat aku lagi begini dan begitu..
Kamu juga sering kasi masukan ke aku secara netral buat tiap masalah-masalahku…
Makasih buat semuanya ya…
Maaf juga kalau aku sering egois, selalu mau menang sendiri…
Maaf kalau aku seringnya cuek…
Kalau kamu nangis di depanku aku seringnya diem..
Aku gak tau sih harus ngapain…

Sekali lagi sukses ya buat sidang skripsimu…
Moga Allah selalu ngasi kelancaran…
Moga nanti kalau kamu cari kerja kamu bisa dapetin kerjaan terbaik…
Terus kalau ketemu cowok, moga kamu bakal nemuin yang terbaik juga…

Semoga masih dikasi kesempatan buat ketemu di acara wisuda Agustus nanti ya…

 

Satria N. Nanda Arista : Salah Satu Teman yang Paling Berjasa dalam Hidupku

Kenapa aku pengen nulis ini? Entahlah! Yang kutahu sekarang aku cuma pengen nulis aja!

Mungkin aku lagi jenuh ngeliatin dan milah-milah data pembelian sama data penjualan barang-barang di Polytron (Thailand) Co., Ltd., yang aku jadikan bahan utama skripsiku. Sebenarnya bukan masalah sulitnya data itu untuk dikelompokkan, tapi akunya saja yang cenderung malas untuk segera menyelesaikannya. Buktinya sekarang aku malah lebih milih nulisin postingan ini. Sambil sesekali ngelarin nata dokumen keuangan yang dipasrahin Phi Mon ke aku. Hehehehe.

Sebelumnya aku minta maaf ya sama Mbak Rahajeng (someone special-nya Mas Nanda) karena aku udah main copas foto yang kujadikan titik fokus dalam postinganku kali ini. Hehehehe. Mau ngambil foto tunggalnya Mas Nanda ntar yang ada malah jadi kehebohan publik. Opini macem-macem nanti bertebararan di mana-mana. Ngambil aman saja lah! Jadi, kuambil aja foto yang ini. Wkwkwkwk. Peace! (Tenang Mbak Rahajeng, Dita gak ada maksud apa-apa kok!).

Well, langsung saja..
Sebenernya aku cuma pengen ngucapin terima kasih. Untuk apa? Ya, karena lewat perantaraan informasi dari Mas Nanda lah aku bisa berada di Thailand. Tanpa informasi darinya mungkin aku juga belum tentu bisa berkeliaran di Bangkok setiap akhir pekan seperti yang biasa kulakukan beberapa bulan terakhir ini. Hehehehe.

Aku masih ingat betul. Waktu itu sekitar pukul 14.30 WIB di tanggal 23 September 2011 ada SMS masuk di HP-ku. Isi SMS-nya konyol banget! Bener-bener konyol! Masak iya ada nomer gak dikenal nanyain namaku masih tetap apa udah ganti? Dipikirnya baju apa ya? Duh, masalah nama mah susah buat gonta-ganti! (kecuali cuma iseng kenalan sama orang gak dikenal dan gak pengen orang tersebut mengenali kita sebagai diri kita sendiri. Barulah bisa ngibuli orang sama nama palsu atau nama samaran kayak kalau kita bagi-bagi salam lewat radio. Hehehe.).

Aku kira siapa! Eh, setelah kutanyain ternyata si pengirim SMS adalah Mas Satria Novi Nanda Arista, kakak kelasku pas zaman SMA yang kebetulan waktu itu sempat ngikuti bimbingan di sekolah buat persiapan olimpiade astronomi yang sama denganku.

Sore itu, di tanggal 23 September 2011 pas aku masih kerja sebagai petugas kasir, aku buka SMS ternyata dia nanyain namaku masih tetap atau udah ganti gara-gara dianya lagi mau nulisin namaku buat direkomendasikan ke kampus STIE Mandala Jember buat ikutan seleksi beasiswa unggulan yang dinaungi oleh BPKLN Kemdikbud RI. Dapat berita kayak gitu, aku yang waktu itu memang pengen kuliah, tapi gara-gara lagi ketiban masalah yang gak bisa kuuraikan lewat kata-kata di postingan ini (Cukup hanya aku dan orang-orang terdekatku yang tau!) langsung aja dengan semangat juang 45 ngetikin nama lengkap, tempat tanggal lahir, sama alamatku sesuai instruksinya.

Sebenernya tuh ya, jadi mahasiswa di jurusan ekonomi adalah pilihan nomer sekian yang mungkin saja nyaris tak terdeteksi keberadaannya dalam list keinginan di sepanjang sejarah hidupku. Kalau boleh jujur, aku sih pengennya jadi dokter umum yang pake setelan rapi serba putih yang kerjaannya wira-wiri tiap hari di rumah sakit yang besar. Sayang aku gak pernah dapat dukungan dari keluarga besarku buat melangkah ke zona itu.

Didukung dengan alasan yang memaksa, kesempatan yang ada, dan wejangan dari hati terdalam bahwa kesempatan gak bakal terulang untuk yang ke dua kali, akhirnya aku pun OK-OK saja mendaftarkan diri secara sadar di kampus ekonomi walaupun sebenarnya hal itu sama sekali gak aku inginkan sejak awal. Yah, itung-itung buat ngoleksi gelar untuk memperpanjang namaku yang udah lumayan panjang lah! Mungkin itu aja kayaknya yang jadi alasan kenapa aku mau bersusah payah perang psikologis dengan menenggelamkan diri ke tempat yang sebenarnya jauh dari bayangan terkait tempat impianku.

Oh, terlalu panjang untuk menumpahkan keluh kesahku. Yang jelas aku gak nyesel sama sekali udah ada di sini meskipun awalnya aku gak seberapa niat! Aku malah bersyukur banget udah ada di Mandala sejauh ini. Kenapa? Banyak banget alasannya. Nanti saja aku bikinin postingan yang bertajuk Mandala dan isinya.

Ok balik lagi tentang Mas Nanda. Sejauh ini memory yang paling berkesan dalam perjalananku mengenai Mas Nanda ya yang udah aku sebutin tadi. Aku sama Mas Nanda ya gak sebegitu dekat. Semasa SMA aku sebatas kenal dia sebagai seniorku yang kebetulan ada di tempat bimbingan yang sama buat persiapan ngikuti olimpiade astronomi tingkat kabupaten di tahun 2008-2009. Waktu itu Mas Nanda bisa nangkring di posisi 5 besar untuk tahun 2008. Sedangkan aku cuma bisa mentok di posisi 11 di tahun 2009-nya. Kenapa begitu? Ya gak tau lah! Mungkin waktu itu aku kurang belajarnya. Aku seringnya sibuk pulang sore gara-gara ikut ekskul macam-macam ditambah ama tetek-bengek jadi pengurus OSIS yang kerjaannya sibuk terus ngurusin kegiatan ini-itu. Informasi yang paling penting nih, sejak awal aku kenal Mas Nanda, sesuai pandangan pribadiku dan bisikan dari lubuk hati terdalam, dia anaknya tekun, ulet, dan rajin banget dah! Jujur aku akui aku kalah jauh kalau urusan itu!

Waktu SMA, yang aku ingat, Mas Nanda itu suka banget ikut kegiatan pramuka ama kegiatan PMR. Jalan-jalan naklukin suasana alam di wilayah Semeru, Bromo, dan sekitarnya gak usah ditanya udah berapa kali! Setiap tahun kayaknya dia ikutan tuh! Kalau urusan cewek, sejauh pengamatanku, Mas Nanda jarang banget dekat sama cewek secara khusus. Mungkin ada 1 atau 2 orang yang sempat terdeteksi olehku. Kalau gak salah dulu pas SMA Mas Nanda sempat dekat dengan cewek berinisial A. Terus pas kuliah dia juga sempet dekat sama… (Hmmm, aku lupa namanya! Gak setenar aku sih tuh cewek di kampus! Hahahahaha. So, beruntunglah Mbak Rahajeng yang sejauh ini bisa dekat sama Mas Nanda. Believe me, track record-nya bagus tuh. Kudoakan kalian cepet nikah deh. Amiin.)

Ngomong-ngomong tentang Mas Nanda lagi, kisah hidupnya bisa dijadikan motivasi tersendiri. Sebelum aku nulis postingan ini, aku juga sempat ngeliatin beberapa catatan di FB-nya. Hehehehe. Cari inspirasi buat memperkaya isi blog-ku lho ceritanya! Gak ada unsur macam-macam. Soalnya kalau boleh jujur aku memang ngefans banget sama semangat juangnya. Moga Allah selalu memperlancar jalanmu, Mas… Amiin. Terlebih saat ini yang kutahu Mas Nanda jadi tulang punggung keluarganya tuh selepas ayahandanya dipanggil oleh-Nya. (Tuh, Mbak Rahajeng, sekali lagi kamu beruntung dapatin calon imam kayak mas Nanda yang selain ibadahnya taat, bertanggung jawab pula! Ayo, buruan diresmikan!)

Wkwkwkwk. Mas Nanda gak perlu bayar royalti kok buat promosi besar-besaran dariku ini terkait  Mbak Rahajeng yang kali aja ikutan nimbrung baca postinganku gara-gara fotonya ikutan kucuri…Hahahaha. Malah yang ada aku yang minta maaf uda nulis hal gak jelas kayak beginian. Aku cuma pengen mengabadikan sedikit saja ingatanku terkait dirimu yang udah memiliki jasa yang lumayan gak bisa kubalas. Hihihi. Aku cuma bisa doain moga Allah selalu mempermudah langkahmu ke depannya, Mas… Keep fight!

Blog at WordPress.com.

Up ↑