Search

Pradita Rahman

Long Road to Heaven

Kasus Hilangnya Seorang Mahasiswa

Di suatu kelas metodelogi penelitian,

D : “Ada beberapa mahasiswa bimbingan saya menghilang. Ada 3 kalau tidak salah. Saya harap kalau besok saya yang jadi pembimbing kalian, kalian tidak akan bernasib yang sama, menghilang seperti mereka.”
M : “Kok bisa, Pak? Menghilang ke mana?”
D : “1 mahasiswa dari S1, anak turunan Indo-Belanda, waktu mengerjakan tugas akhir dia putus sama pacarnya. Pulanglah anak itu ke Belanda dan tidak mau kuliah lagi. Dia tidak ada kabarnya lagi sampai sekarang. 2 anak lainnya mahasiswa S2. Yang satu memang sudah bermasalah dari awal. Awalnya beralih pembimbing, ada masalah sama dosen yg lama, saya coba bantu handle tapi tidak ada muncul lagi, yang satu ada juga, sudah jalan bimbingannya dan sudah saya arahkan, tapi saat saya suruh dia untuk menemui DPA-nya, dia malah menghilang.”

Di sudut kelas, dalam satu percakapan di WA

N : “….Ul, DPU-mu ternyata masih ingat ke kamu setelah 2 tahun berlalu. Ada salam. Beliau kangen. Kamu katanya menghilang. Mahasiswa ilang. Jadi obyek dongeng kamunya di kelasku nih sekarang.”
B : “….Hihihi. Sampaikan salam dan maaf, bilang aja Q lagi terjajah sama proyekan Jepang”

Advertisements

Kebiasaan Buruk Menjelang Tengah Malam

Q : (Ambil buku menu, jalan ke meja terdekat)
B : (tunjuk2 yg dimau, sodorin duit)

Q : (Balik ke kasir)

M : “Maaf mbak, pesanan Mbak bisanya cuma dibungkus”

Q : “Ok Mas, ga pa2. Coret list minumannya, Mas” (bayar & manyun balik ke tempat yg dipilih)

B : “Uda dibilangin kan uda malam, diusir tu sama kasirnya. Bungkus semua jadinya. Kebiasaan ih. Terus makan di mana?”

B : “Santai, warung depan kosanmu pun jadi. Banyak rejekie itu warung nyediain tempat buat kita tiap kali lagi butuh tempat.”

Q : “Itu bukan nyediain tempat, Dodol! Warungnya emang uda jadwalnya tutup jam segini.”

Di depan Warung S*L*S*RI

Q : “Kamu judulnya lagi pengen nyoba apa lagi kelaperan?

B : (cengir kuda) “Ayo dimakan. Ngapain cuma dicicipi gitu?”

Q : “Enak si. Tapi kan uda bilang lagi gak nafsu makan.”

B : “Hidup terlalu indah buat dibuat gak nafsu makan… liat seberang jalan, apa kamu kasi aja itu pesananmu ke dia?”

Q : “Masalahnya itu orang tuna wisma apa orang gila? Kalau orang gila, mau liat muka aku dicakar abis sama tu orang gara-gara kita berbaik hati ngasi dia makan? Kamu aja sana kasi sendiri kalau berani.”

B : “Trus siapa yang mau makan.”

Q : “Ya kamu lah! Kan kamu yg pengen.”

B : “Tapi dibawa pulang gak seenak dimakan ditempatnya & jauh ya sama P*”

Q : “Pengen maem di tempat datangnya jam berapa? Itu pegawai juga butuh tidur. Gak kaya kamu, malam jadi pagi, siang jadi malem”

B : “Q kurang apa ya di rumah? Tinggal apa ya?”

Q : “Tesis”

B : “Bukan itu, kerjaan! Uda kelar kok ntar lagi.”

Q : “Tahun lalu bilang “uda kelar kok ntar lagi ga bakal terima orderan lagi”. Tahun sebelumnya juga gitu. Januari kemarin bilang “terakhir” nyatanya sekarang uda akhir Maret. Besok juga uda April. April bilang terakhir lagi. Mei juga gitu. Juni say goodbye. DO!”

B : “Kan profesionalitas, Ney. Bisa kok ngajuin perpanjangan”

Q : “Iyaaaaaa. Dan kamu mau ajuin itu? Percuma! Uda kali ke berapa? Ngerasa gak si kamu diawasin tiap kali ada orang yang lewat? 20 orang kayaknya uda lebih.”

B : “Mereka pengen kali.”

Q : “Bukan gitu jugaaaaaaaa, Ul. Ini uda jam berapa kita buka lapak di sini?? ini meja panjang lo, yang makan cuma berdua. Cekikikan bikin bising jam segini tanpa dosa. Laper apa rakus sih?”

B : (cekikikan)

Kebiasaan Buruk Menjelang Tengah Malam

Q : (Ambil buku menu, jalan ke meja terdekat)
B : (tunjuk2 yg dimau, sodorin duit)

Q : (Balik ke kasir)

M : “Maaf mbak, pesanan Mbak bisanya cuma dibungkus”

Q : “Ok Mas, ga pa2. Coret list minumannya, Mas” (bayar & manyun balik ke tempat yg dipilih)

B : “Uda dibilangin kan uda malam, diusir tu sama kasirnya. Bungkus semua jadinya. Kebiasaan ih. Terus makan di mana?”

B : “Santai, warung depan kosanmu pun jadi. Banyak rejekie itu warung nyediain tempat buat kita tiap kali lagi butuh tempat.”

Q : “Itu bukan nyediain tempat, Dodol! Warungnya emang uda jadwalnya tutup jam segini.”

Di depan Warung S*L*S*RI

Q : “Kamu judulnya lagi pengen nyoba apa lagi kelaperan?

B : (cengir kuda) “Ayo dimakan. Ngapain cuma dicicipi gitu?”

Q : “Enak si. Tapi kan uda bilang lagi gak nafsu makan.”

B : “Hidup terlalu indah buat dibuat gak nafsu makan… liat seberang jalan, apa kamu kasi aja itu pesananmu ke dia?”

Q : “Masalahnya itu orang tuna wisma apa orang gila? Kalau orang gila, mau liat muka aku dicakar abis sama tu orang gara-gara kita berbaik hati ngasi dia makan? Kamu aja sana kasi sendiri kalau berani.”

B : “Trus siapa yang mau makan.”

Q : “Ya kamu lah! Kan kamu yg pengen.”

B : “Tapi dibawa pulang gak seenak dimakan ditempatnya & jauh ya sama P*”

Q : “Pengen maem di tempat datangnya jam berapa? Itu pegawai juga butuh tidur. Gak kaya kamu, malam jadi pagi, siang jadi malem”

B : “Q kurang apa ya di rumah? Tinggal apa ya?”

Q : “Tesis”

B : “Bukan itu, kerjaan! Uda kelar kok ntar lagi.”

Q : “Tahun lalu bilang “uda kelar kok ntar lagi ga bakal terima orderan lagi”. Tahun sebelumnya juga gitu. Januari kemarin bilang “terakhir” nyatanya sekarang uda akhir Maret. Besok juga uda April. April bilang terakhir lagi. Mei juga gitu. Juni say goodbye sama kuliahanmu. DO.”

B : “Kan profesionalitas, Ney. Bisa kok ngajuin perpanjangan”

Q : “Iyaaaaaa. Dan kamu mau ajuin itu? Percuma! Uda kali ke berapa? Ngerasa gak si kamu diawasin tiap kali ada orang yang lewat? 20 orang kayaknya uda lebih.”

B : “Mereka pengen kali.”

Q : “Bukan gitu jugaaaa, Ul. Ini uda jam berapa kita buka lapak di sini, ini meja panjang lo, yang makan cuma berdua. Cekikikan bikin bising jam segini tanpa dosa. Laper apa rakus?”

B : (cekikikan)

Blog at WordPress.com.

Up ↑